Tarif Jasa Konsultasi Pajak Update bulan April 2019

Tarif Jasa Konsultasi Pajak 2019 Kisaran Harga Konsultan Pajak Kami menyediakan berbagai layanan termasuk penyusunan laporan keuangan, konsultasi manajemen, administrasi pajak, filing dokumen perpajakan, saran mengenai perpajakan pada perusahaan dan urusan lainnya. Profesionalitas dan prioritas utama kami pada klien, berbasis di Kota Depok, kami siap melayani anda : SPT Tahunan PPH Orang Pribadi SPT Tahunan PPh Orang Pribadi 1770 SS yaitu berkisar Rp 300.000 SPT Tahunan PPh Orang Pribadi 1770 S yaitu berkisar Rp 500.000 SPT Tahunan PPh Orang Pribadi 1770 – Beromzet hingga Rp 1 M yaitu Rp 800.000 – Beromzet hingga Rp 4.8 M yaitu berkisar Rp 1.500.000 – Beromzet hingga Rp 10 M  yaitu berkisar Rp 2.500.000 SPT Tahunan PPh Badan Perusahaan beromzet 0 (Nihil) Rp 500.000 Perusahaan beromzet Rp 100 juta hingga Rp 1 M per tahun yaitu berkisar Rp 1.500.000 Perusahaan beromzet Rp 1 M hingga Rp 4.8 M per tahun yaitu berkisar Rp 2.500.000 Perusahaan beromzet Rp 4.8 M h

PPN ATAS PENYERAHAN KENDARAAN BERMOTOR BEKAS


MEMAHAMI PPN ATAS PENYERAHAN KENDARAAN BERMOTOR BEKAS

Ditulis oleh        : Hari Sugiharto

PENDAHULUAN

Mulai 1 April 2010 pembeli kendaraan bermotor bekas dari dealer kendaraan bermotor bekas akan mengeluarkan uang lebih besar dari sebelumnya. Bukan karena harga kendaraan bermotor bekas yang sedang melonjak karena permintaan tinggi seperti jika menjelang Hari Raya Idul Fitri. Bukan juga karena pembatasan BBM bersubsidi bagi kendaraan yang relatif baru. Intinya bukan karena harga kendaraannya. Tetapi karena pajak yang dibayar lebih besar dari sebelumnya. Pajak yang dimaksud adalah PPN. Bukan karena tarif PPN berubah. Tarif PPN tetap 10%. Yang berubah adalah Dasar Pengenaan Pajaknya. Bagaimana implikasi perubahan inilah yang penulis coba paparkan dalam tulisan ini.

PENGERTIAN PAJAK
Secara resmi, dengan berlakunya UU tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan perubahan ketiga, pajak memilki definisi yuridis. Dalam Pasal 1 angka 1 UU KUP, pajak diartikan sebagai “kontribusi wajib kepada negara yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan Undang-Undang, dengan tidak mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.” 
Hakikatnya, pajak diciptakan untuk keperluan Negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Tentu ini terkait dengan penggunaan pajak. Dan ini merupakan implikasi dari sila ke lima Pancasila yaitu “Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia”.

PENGERTIAN PPN
PPN adalah pajak atas konsumsi barang dan jasa. Ini bukan definisi resmi tentang PPN. Kita tidak menemukan definsi PPN dalam Pasal-Pasal UU PPN 1984. Kalimat itu ada dalam penjelasan UU PPN 1984. Juga tidak ada definisi tentang apa yang dimaksud dengan konsumsi. Tetapi kita memulai pembahasan tentang PPN dari statement itu.
Yang menjadi objek pajak adalah konsumsi barang dan jasa sedangkan subjek pajak dalam arti pemikul beban pajak adalah konsumen. Dalam sudut pandang PPN, konsumenlah yang dianggap memiliki kemampuan untuk dibebani pajak atas konsumsi barang maupun jasa.
Secara yuridis tidak semua barang yang dikonsumsi merupakan objek PPN. Pajak Pertambahan Nilai “hanya” dikenakan terhadap barang kena pajak. Yang dimaksud barang kena pajak adalah semua barang kecuali yang termasuk golongan barang:
  • barang hasil pertambangan atau hasil pengeboran yang diambil langsung dari sumbernya;
  • barang kebutuhan pokok yang sangat dibutuhkan oleh rakyat banyak;
  • makanan dan minuman yang disajikan di hotel, restoran, rumah makan, warung, dan sejenisnya, meliputi makanan dan minuman baik yang dikonsumsi di tempat maupun tidak, termasuk makanan dan minuman yang diserahkan oleh usaha jasa boga atau katering; dan
  • uang, emas batangan, dan surat berharga.
Kendaraan bermotor bekas tidak termasuk dalam 4 kelompok barang dimaksud sehinga termasuk barang kena pajak yang atas konsumsinya terutang PPN.
Meskipun konsumen yang memikul beban pajak tetapi kewajiban pelunasannya ke Kas Negara diserahkan kepada penjual. Penjual memegang fungsi menetapkan pajak atas penyerahan barang dan jasa yang terutang PPN dengan menerbitkan Faktur Pajak. Faktur Pajak inilah yang merupakan bukti beban pajak bagi pembeli yang harus dibayar kepada penjual dan merupakan bukti pungutan pajak bagi penjual yang selanjutnya wajib disetor ke Kas Negara.

MEKANISME PELUNASAN PPN KE KAS NEGARA
Pajak Pertambahan Nilai yang dipungut oleh penjual, dan dinamakan Pajak Keluaran, tidak seluruhnya disetor ke Kas Negara. Sebagian merupakan hak penjual. Yang merupakan hak penjual adalah PPN yang dibayar atas perolehan barang atau jasa yang berhubungan langsung dengan kegiatan usaha dan dikenal dengan Pajak Masukan yang dapat dikreditkan. Selisih lebih Pajak Keluaran dikurangi Pajak Masukan inilah yang wajib disetor ke Kas Negara. Mekanisme seperti ini merupakan mekanisme umum  pengkreditan Pajak Masukan yang dilakukan pada setiap Masa Pajak. Ketentuan umumnya sebagaimana diatur dalam Pasal 9 UU PPN 1984 antara lain menyatakan:
  • Pajak Masukan dalam suatu Masa Pajak dikreditkan dengan Pajak Keluaran dalam Masa Pajak yang sama.;
  • Pajak Masukan yang dikreditkan harus menggunakan Faktur Pajak yang memenuhi persyaratan;
  • Apabila dalam suatu Masa Pajak, Pajak Keluaran lebih besar daripada Pajak Masukan, selisihnya merupakan Pajak Pertambahan Nilai yang harus disetor oleh Pengusaha Kena Pajak;
  • Apabila dalam suatu Masa Pajak, Pajak Masukan yang dapat dikreditkan lebih besar daripada Pajak Keluaran, selisihnya merupakan kelebihan pajak yang dikompensasikan ke Masa Pajak berikutnya.
MEKANISME PELUNASAN PPN UNTUK PENYERAHAN KENDARAAN BERMOTOR BEKAS OLEH DEALER BERDASARKAN KETENTUAN BARU
Mekanisme pelunasan PPN untuk penyerahan kendaraan bermotor bekas tidak mengikuti mekanisme umum di atas tetapi menggunakan pedoman penghitungan pengkreditan Pajak Masukan. Hal ini diatur dalam Pasal 9 ayat 7a dan 7b UU PPN 1984 dan ditindaklanjuti dengan penerbitan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 79/PMK.03/2010. Dalam peraturan tersebut diatur bahwa bagi Pengusaha Kena Pajak yang melakukan kegiatan usaha yang semata-mata melakukan penyerahan kendaraan bermotor bekas secara eceran, besarnya Pajak Masukan yang dapat dikreditkan dihitung menggunakan pedoman penghitungan pengkreditan Pajak Masukan, yaitu sebesar 90% (sembilan puluh persen) dari Pajak Keluaran.
Konsekuensi dari penghitungan dengan cara demikian adalah bahwa berapapun PPN yang dibayar karena perolehan barang atau jasa terkait dengan kegiatan usaha tidak lagi diperhitungkan sebagai Pajak Masukan yang dapat dikreditkan. Penghitungan Pajak Masukan yang dapat dikreditkan tidak lagi berdasarkan kenyataan yang sebenarnya melainkan dengan menggunakan taksiran yang ditentukan sebesar 90% dari Pajak Keluaran.

MEKANISME PELUNASAN PPN UNTUK PENYERAHAN KENDARAAN BERMOTOR BEKAS OLEH DEALER BERDASARKAN KETENTUAN LAMA
Sebelum 1 April 2010, atas penyerahan kendaraan bermotor bekas menggunakan Nilai Lain sebagaimana ditetukan berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan Nomor 567/KMK.04/ 1994 jo Peraturan Menteri Keuangan Nomor 251/KMK.03 /2002. Dalam Peraturan tersebut antara lain diatur:
-   Dasar Pengenaan Pajak untuk penyerahan kendaraan bermotor bekas adalah berupa Nilai Lain yang ditetapkan sebesar 10% dari Harga Jual.
-   Pajak Masukan yang terkait dengan penyerahan kendaraan bermotor bekas tidak dapat dikreditkan.
Ketentuan ini mengandung konsekuensi bahwa:
-   PPN yang dibayar adalah sebesar 1% dari harga Jual yang berasal dari 10% dikalikan 10% dari Harga Jual;
-   Pajak yang dibayar atas perolehan Barang Kena Pajak atau Jasa Kena Pajak yang berhubungan langsung dengan penyerahan kendaraan bermotor bekas tidak dapat diperhitungkan sebagai Pajak Masukan yang dapat dikreditkan.

PENGERTIAN PENGKREDITAN PAJAK MASUKAN BAGI PENGUSAHA KENA PAJAK
Yang dituju sebagai pemikul beban pajak sesungguhnya untuk PPN adalah konsumen akhir dari suatu barang atau jasa. Karena pengenaannya bertingkat pada setiap jalur yang dilalui suatu barang sejak diproduksi sampai didistribusikan ke konsumen akhir, untuk menghindari pengenaan pajak berganda maka dasar pengenaannya hanya atas nilai tambahnya saja. Pengenaan atas nilai tambahnya saja dilakukan dengan cara pengurangan tidak langsung dimana yang disetorkan ke Kas Negara adalah selisih antara pajak yang dipungut (Pajak Keluaran) dengan pajak yang dibayar (Pajak Masukan). Mekanisme pengurangan dilakukan dengan cara mengkreditkan Pajak Masukan terhadap Pajak Keluaran. Pada akhirnya konsumen akhirlah yang memikul beban kumulatif PPN atas konsumsi barang dan jasa.
Istilah pengkreditan Pajak Masukan berlaku bagi setiap Pengusaha Kena Pajak ketika membeli barang atau memanfaatkan jasa untuk kepentingan usaha. Karena barang yang dibeli atau jasa yang dimanfaatkan tidak dimaksudkan untuk dikonsumsi sehingga pengusaha ybs bukan merupakan sasaran bagi pengenaan PPN. Pajak yang sudah “terlanjur” menjadi beban selanjutnya dapat dilimpahkan ke konsumen berikutnya yang menurut sudut pandang penjual merupakan sasaran pengenaan PPN. Secara yuridis pelimpahan pajak ke konsumen berikutnya dilakukan dengan mekanisme pengkreditan. Secara konseptual, apabila Pengusaha Kena Pajak dapat membuktikan bahwa dia bukan konsumen akhir dari barang yang dibeli atau jasa yang dimanfaatkan maka PPN yang dibayar dapat dikreditkan.
Pembuktian bahwa pengusaha bukan konsumen akhir dari barang yang dibeli dapat dilakukan secara formil dan materil. Bukti formil adalah bahwa PPN tercantum dalam Faktur Pajak yang diisi secara benar, lengkap dan jelas. Atau bukan merupakan Faktur Pajak yang cacat. Bukti materil antara lain barang yang dibeli dan jasa yang dimanfaatakan berhubungan langsung dengan kegiatan usaha yang terutang PPN. Sepanjang PKP tidak dapat membuktikannya maka PPN yang dibayar tidak dapat dikreditkan dengan kata lain dialah pemikul beban pajak yang sesungguhnya.
Karena PPN adalah pajak atas konsumsi pada wilayah konsumsen akhir maka yang merupakan penerimaan Negara sesungguhnya dari PPN adalah yang dibayar oleh konsumen akhir. Bukan yang dibayar oleh Pengusaha Kena Pajak ketika membeli barang atau jasa.

KONSEKUENSI PENGHITUNGAN DENGAN MENGGUNAKAN PEDOMAN PENGKREDITAN PAJAK MASUKAN
Yang menarik untuk disimak adalah ketentuan mengenai pedoman pengkreditan pajak masukan bagi pengusaha kena pajak sebagai dealer kendaraan bermotor bekas yang menggunakan perkiraan sebesar 90% dari Pajak Keluaran. Ketentuan ini mengandung konsekuensi:
  1. Pengusaha Kena Pajak tidak peru lagi membuktikan bahwa ybs bukan konsumen akhir atas barang yang dibeli atau jasa yang dimanfaatkan;
  2. Pajak yang dibayar oleh konsumen selaku pembeli kendaraan bermotor bekas belum tentu seluruhnya masuk ke Kas Negara;
  3. Pengusaha Kena Pajak dapat “diuntungkan” atau “dirugikan” karena ada selisih antara pajak yang seharusnya dibayar dengan pajak yang nyata-nyata dibayar berdasarkan taksiran dalam konteks PPN sebagai Pajak atas Konsumsi.
Dengan demikian atas pembelian barang ataupun jasa yang dilakukan oleh dealer kendaraan bermotor bekas menjadi tidak jelas siapa konsumen akhirnya, variabel penting dalam penerapan PPN sebagai pajak atas konsumsi. Pajak yang dipungut sejak proses produksi sampai distribusi apabila mengalur pada jalur kendaraan bermotor bekas akan menjadi tidak jelas siapa dan berapa pajak yang harus dipikul.
Contoh berikut dapat memperjelas konsekuensi dimaksud:
Dalam catatan dealer kendaraan bermotor bekas pada suatu Masa Pajak diperoleh data sbb:
  • Penyerahan dan PPN yang dipungut:

Harga Jual
Pajak Keluaran
Penjualan kendaraan bekas
500juta
50juta
  • Pembelian barang dan jasa serta Pajak Masukan yang berhubungan dengan penyerahan kena pajak:

Harga Jual/ Penggantian
Pajak Masukan
-  Pembelian mobil bekas dari PKP
-  Pembelian mobil bekas dari non PKP
-  Pemanfaatan JKP
180juta
300juta
50juta
18juta
--
5juta

Perbandingan PPN yang dibayar oleh konsumen dan PPN yang disetor oleh Dealer Kendaraan Bermotor Bekas dengan ketentuan baru dan lama:
Berdasarkan ketentuan lama :
Jumlah harga jual dalam Masa Pajak                                            Rp500juta
Dasar Pengenaan Pajak: 10% x 500juta                                      Rp50juta
PPN yang dipungut dari konsumen = 10% x Rp50juta                  Rp5juta
PPN yang disetor ke Kas Negara                                                   Rp5juta
Secara yuridis penerimaan Negara yang berasal dari PPN dalam suatu tahapan sampai penyerahan kendaraan bermotor bekas oleh Dealer adalah sbb:
-    Pembayaran PPN yang tidak dapat dikreditkan oleh PKP dealer
-    PPN yang dipungut oleh Dealer

Rp23juta
Rp5juta
Jumlah
Rp28juta
Tidak ada bias antara pajak yang dibayar oleh konsumen dengan yang disetorkan ke Kas Negara. Yang dimaksud konsumen di sini adalah dealer karena Pajak Masukannya tidak dapat dikreditkan (sebesar Rp23juta) dan konsumen yang membeli kendaraan bekas dari dealer (sebesar Rp5juta). Sebesar Rp23juta dibayar ke Kas Negara melalui pemungutan oleh penjual kendaraan, sedangkan Rp5juta dibayar ke Kas Negara oleh dealer.
Berdasarkan ketentuan baru :
Jumlah harga jual dalam Masa Pajak                                           Rp500juta
Dasar Pengenaan Pajak                                                              Rp500juta
PPN yang dipungut dari konsumen = 10% x Rp500juta              Rp50juta
PPN yang disetor ke Kas Negara dengan Pedoman Pengkreditan
-    Pajak Keluaran                                                                      Rp50juta
-    Pajak Masukan: 90% x Rp50juta                                           Rp45juta
Pajak kurang dibayar                                                                  Rp5juta
Dengan ketentuan ini, yang diterima oleh Negara adalah sbb:
-    Pembayaran PPN yang tidak dapat dikreditkan oleh PKP dealer
-    PPN yang disetor ke Kas Negara oleh Dealer

Rp23juta
Rp5juta
Jumlah
Rp28juta
Meskipun tidak terdapat perbedaan dari sisi penerimaan Negara antara ketentuan lama dan ketentuan baru namun dengan ketentuan baru terdapat bias antara yang sesungguhnya dibayar oleh konsumen dengan yang diterima Kas Negara.
Yang sesungguhnya dibayar oleh konsumen dan seharusnya disetor ke Kas Negara adalah sbb:
-    Pembayaran PPN yang tidak dapat dikreditkan oleh PKP dealer
-    Selisih lebih yang seharusnya disetor ke Kas Negara:
  • Pajak yang dipungut
Rp50juta
  • Hak penjual berupa pajak yang dapat dikreditkan
Rp23juta (-)


Rp23juta




Rp27juta
Jumlah
Rp50juta
Selisih pajak yang dibayar konsumen dengan yang diterima oleh Negara adalah sebesar Rp.22juta yaitu Rp.50juta - Rp28juta. Jumlah ini juga sama dengan jumlah pajak yang dipungut oleh dealer sebesar Rp.50juta dikurangi yang menjadi hak dealer berupa Pajak Masukan yang dapat dikreditkan sebesar Rp.23juta dan dikurangi yang nyata-nyata disetor ke Kas Negara sebesar Rp5juta. Kemana larinya uang sebesar Rp.22juta? Tentunya menjadi “milik” dealer.
Jika pajak yang dibayar konsumen ternyata tidak seluruhnya masuk ke Kas Negara atau sebagian masuk ke Kas dealer, bisakah kita menyebut bagian yang tidak disetorkan ini sebagai pajak. Dalam Pasal 1 angka 1 UU KUP, salah satu kriteria pajak adalah digunakan untuk keperluan negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Dengan demikian “pajak” yang dibayar konsumen dan tidak masuk ke Kas Negara, yang dalam kasus di atas adalah sebesar Rp22juta, tidak memenuhi kriteria ini.
Apabila konsumen kendaraan bermotor bekas menyadari hal ini tentu secara psikologis akan berdampak negatif dalam pembayarannya. Pajak mungkin saja tinggi tetapi jika subjek pajak yakin bahwa semuanya menjadi penerimaan Negara secara psikologis tidak menjadi masalah. Sebab memang demikian nature dari pajak.
Melihat angka-angka di atas, ketentuan baru pengkreditan Pajak Masukan dengan menggunakan pedoman, secara ekonomis memang bisa menguntungkan dealer dan bisa juga merugikan. Dalam kasus yang Pajak Masukan yang dapat dikreditkannya lebih besar dari 90% dikalikan Pajak Keluaran maka dealer secara ekonomis “dirugikan”. Tetapi dalam kasus dealer dirugikan, tidak ada bias antara pajak yang dibayar konsumen dengan yang disetor ke Kas Negara.

KESIMPULAN
Pajak Pertambahan Nilai yang berlaku di Indonesia adalah pajak atas konsumsi barang kena pajak dan jasa kena pajak. Ini mengandung arti bahwa yang menjadi objek adalah konsumsi barang kena pajak dan jasa kena pajak. Sedangkan pemikul beban pajaknya adalah konsumen. Dalam karakter PPN sebagai pajak tidak langsung, maka pajak yang terutang atas konsumsi barang dan jasa menjadi tanggungjawab penjual untuk menyetornya ke Kas Negara melalui pemungutan. Sarana untuk melakukan pemungutan adalah Faktur Pajak.
Berbeda dengan ketentuan umum mekanisme pengkreditan Pajak Masukan, khusus untuk penyerahan kendaraan bermotor bekas oleh dealer kendaraan bermotor bekas, Pajak Masukan yang dapat dikreditkan wajib dihitung dengan menggunakan Pedoman Pengkreditan Pajak Masukan sebagaimana diatur dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 79/PMK.03/2010. Dalam peraturan itu ditetapkan bahwa besarnya Pajak Masukan yang dapat dikreditkan adalah sebesar 90& dari Pajak Keluaran.
Secara ekonomis, ketentuan ini bisa menguntungkan atau bisa juga merugikan bagi dealer kendaraan bermoptor bekas. Keuntungan ekonomis dimaksud adalah berupa pajak yang dipungut tidak seluruhnya disetor ke Kas Negara yaitu apabila Pajak Masukan yang dapat dikreditkannya lebih kecil dari 90% dikalikan Pajak Masukan. Ini mengandung arti tidak semua “pajak” yang dibayar oleh konsumen atas pembelian kendaraan bermotor bekas disetor seluruhnya ke Kas Negara oleh dealer. Dengan ketentuan baru pajak yang dibayar konsumen menjadi lebih besar tetapi yang diterima oleh Negara tetap sama dengan ketentuan lama. Terdapat selisih antara “pajak” yang dibayar konsumen dengan pajak yang disetor ke Kas Negara.
Sesuai definisinya pajak yang dibayar oleh konsumen (dalam konteks PPN) seharusnya menjadi penerimaan Negara yang selanjutnya digunakan demi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Berdasarkan uraian di atas, kiranya perlu ditinjau ulang ketentuan mengenai pedoman pengkreditan pajak masukan bagi dealer kendaraan bermotor bekas karena pengenaannya tidak sesuai dengan Undang-undang, setidaknya dengan definisi pajak.


Postingan populer dari blog ini

Tarif Jasa Konsultasi Pajak Update bulan April 2019

PER-25/PJ/2018 TENTANG TATA CARA PENERAPAN PERSETUJUAN PENGHINDARAN PAJAK BERGANDA (FORM DGT 2019)

Kode MAP dan Jenis Setoran Pajak